Monday, January 7, 2013

GOOD HOUSEKEEPING | Film Rectoverso | Dec, 2012 | Interview by Sanita Deselia


1. Semua sutradara yang terlibat dalam film Rectoverso adalah sutradara baru bahkan beberapa di antaranya baru pertama kali menyutradarai. Bagaimana ekspektasi mbak Dee terhadap film ini? Apakah sempat muncul keraguan? Jika ya bagaimana berkompromi dengan hal tersebut? Rectoverso adalah buku yang cukup fenomenal. Di tangan sutradara baru tentu ada risikonya. Apa yang membuat mba berani mengambil risiko 'melepas' karya ini di tangan sutradara baru? Bisa diceritakan prosesnya?

Jadi, awalnya Marcella menghubungi saya untuk minta ide cerita. Dia sudah punya konsep ingin membuat film omnibus tentang cinta dengan lima sutradara. Saya bilang bahwa saya lagi nggak ada ide baru, tapi saya punya kumpulan cerita yang barangkali sejalan dengan idenya. Saya lalu mengirimkan buku Rectoverso untuk dia baca. Ternyata Marcella suka. Jadi, sejak awal saya tidak ada masalah dengan sutradara baru, dsb. Saya malah senang ada yang tertarik mengapresiasi Rectoverso dan ingin menjadikannya film. Yang saya tahu Marcella dan rumah produksinya adalah perusahaan profesional dan punya visi yang bagus. Bagi saya itu cukup.

2. Sejauh apa keterlibatan mba dalam film ini apakah penulisan skenario di bawah supervisi mbak Dee semua atau seperti apa? Mengapa tidak menulis sendiri seperti di Perahu Kertas?

Setelah selesai menulis skenario Perahu Kertas, saya kemudian menulis Supernova ke-4, Partikel. Jadi, saat itu saya sudah berkomitmen untuk tidak terlibat dalam proyek penulisan apa pun di luar buku saya sendiri. Karenanya saya tidak terlibat dalam skenario film-film dari buku saya lainnya, seperti Rectoverso ataupun Madre. Saya hanya meluangkan waktu untuk membaca draft-nya, kemudian memberikan masukan. Sebatas itu saja. Supervisinya tidak formal, tapi lebih seperti konsultan informal.

3. Hal apa yang menjadi prioritas perhatian utama mbak Dee dalam proses pembuatan film ini apakah setting tempat/ lokasi atau skenarionya atau pemeran utamanya? Mengapa?

Untuk Rectoverso yang sulit adalah membangun strukturnya, karena Rectoverso terdiri dari lima cerita yang berbeda dengan kekuatan filmis yang juga tidak sana. Selain itu, cara penyajian omnibus, kan, bermacam-macam. Tantangannya adalah mencari yang paling sesuai untuk kebutuhan film, dan bagaimana agar kekuatan maupun kelemahan tiap bagian bisa saling mengisi dan menguatkan. Dan saya tahu Marcella meluangkan waktu cukup panjang untuk membangun struktur cerita di proses editing. Jadi, proses terlama dan paling menantang dari Rectoverso adalah editingnya.

4. Setelah lewat buku dan album, adakah pesan baru yang ingin disampaikan Rectoverso lewat film? Adakah pesan yang kurang tersampaikan sebelumnya? Bisa diceritakan?

Dalam film, terjadi pengembangan cerita. Karena format bukunya kumpulan cerpen, jadi banyak pengembangan yang bisa dimungkinkan ketika dijadikan film. Aspek cerita yang sifatnya abstrak jadi lebih riil dan nyata. Misalnya saja, di Rectoverso saya tidak menggunakan nama tokoh sama sekali. Dalam film, tentu itu tidak mungkin. Jadi, ada pengembangan nama, latar belakang, dsb. Kalau benang merah dan pesannya, sih, tetap sama. Rectoverso bercerita tentang cinta yang tak terucap.


Friday, May 29, 2009

STILL LOVING YOUTH (SLY) | Profile | Feb, 2009 | Special Interview by El Williams (Vincent Vega)


PART I
1. What moves you emotionally in what you are doing at the moment (music and writes)?

Heart aches, mind inquiries, and our innate quest to know our true selves.

2. What excites you intellectually?

Almost everything related to the origins of life. In the past ten years, I’ve grown interest in alternative history of our world and universe, and that includes the mystery of the first human, sacred sites that spread out throughout the globe, extra-terrestrials, pyschedelics, etc. I start to question the collective knowledge and start my own investigation, and study the works of modern explorers who question the same thing (Graham Hancock, Zeccharia Sitchin, Terrence McKenna, Amit Goswami, Gregg Braden, etc).

3. What inspires you as beautiful?

Nature. Almost everything about it IS beautiful. I like watching the sky—clouds, sunset, moon, and the stars. I like watching the trees—leaves, birds, entwined branches. I like watching the rain—reflections on the puddles, raindrops. I just love observing nature. It’s so simple and yet one can find profound revelations just by reflecting upon Nature. Nature is our mirror. Animals are beautiful, too. People, in their utmost acceptance of themselves, are also beautiful – like babies and children, or adults who have deep connections with themselves.

4. What reminds you of sadness?

The capability and capacity of humans to destroy other beings and also one another.

5. What are you able to do now that you have never been able to do before?

Living in Jakarta. Just a year ago, it’s something that occurs to me as an impossibility. Yet, here I am [grin].

6. If it seems you are getting paid at last for what you used to have to do alone at night at your own expense, is what you are doing now really what you were doing then? How is it different? Are you being paid, rewarded, supported for being yourself, or for not being yourself in some fairly subtle way?

You mean writing and daydreaming? :)
Yeah, I think I’m very lucky to have my hobbies as my professions. I basically do what I love to do and getting paid for it. The difference now is people’s expectations on me; because once your creativity is out in the open and people know about your work, they start to expect things. They expect you not to stop, they expect you to stay the same. So, staying true to yourself and be willing to accept your own natural flow—even though it means you have to occasionally stop, to change, to evolve against people’s expectation—is the biggest challenge of all artists. It’s an art of itself.


PART II

7. Will any kind of art continue to be fields of professional specialization in the future in this society if new tools permit easy generation of material without extensive (time-consuming and often expensive) training and physical coordination skills?

I think we will always need art, no matter how modern and sophisticated the technology will be. Of course, the formats may change, the hardwares may change, but it’s just the outer layer. Deep down inside, we all need art, we’re all artists. Artistry is the main gateway to express our divinity. We can never defy that. We’ll just have to dance with the changes, I guess.

8. How does the awareness of your audience (market) influence the work you are creating? Is it easier to rely on external considerations such as audience, market, or "fashion" to structure your creative output, or to let inner directions and interests structure your work?

I think there’s always constant pull between the two—the outer direction and inner direction—and the artist stands in the middle of the pull. The first step is just to accept that dynamic. Knowing there’s always a pull and a constant dynamic between ourselves and others. It helps us to be realistic and not so stressful about fashion, trends, idealism, etc. But to be in a total ignorance of what’s going on out there is not only dangerous, but also impossible. So, when I create things, I occasionally put myself in the audience seat as well, try to imagine or empathize with their response, reactions, etc. And because I’ve had the experience of being the producers of my own works, I also have the privilege of viewing things from the business side as well—how the market will respond, how to design the most optimal marketing plan, etc. And sometimes those perspectives collide with one another. We cannot avoid that from happening. It’s just how things are. So, being relaxed about it is a profound gift an artist can give to him/herself.
One parameter that I always use is: just write books that you like to read, just make records that you like to buy. Don’t worry so much about the rest. For me that parameter serves as the middle path; you’re being true to yourself and yet at the same time it enables you to include others by positioning yourself as a mere consumer. Put it this way: worse come to worst, at least you have yourself to buy your own stuff :)

9. How is your work different from the work of those who are doing things most similar to what you do? How do you want to be different or want to be the same?

Lately I learned something about myself. They say, imitation is the greatest flattery. But I really hate copycats. Nothing gets more into my nerves than having someone ‘copying’ me. As long as I remember, I’ve always struggled to be different. But actually it’s a thin line between imitating and being influenced. I have many influences myself. I even think our minds and our creativities are actually patches of many other people’s works before us. Yet we cannot be identically the same with others, no matter how much we want and try to imitate them. That’s life. Nothing is identical. So, I begin to realize that effortlessly I’m always different. And so are other people. The degree of differences may vary, though. And perhaps this is what we coin as ‘originality’: when someone or something felt very different from the mass. But when we understand that everything IS naturally different, nothing is truly original anyway. And we can be more relaxed about this whole fuss of being different.

10. How can objectivity and subjectivity be maintained in balance during the creative process, so that neither overshadows the other?

I don’t believe in objectivity. I don’t think such thing exists. Everything in life is subjective, even science has proven to some degree that our reality IS a subjective reality, which means nothing stands on its own, reality is our subjective creation. So I don’t bother about being objective, especially in my creative process. I think subjectivity is what makes it interesting in the first place. Subjectivity is the ultimate, if not only, distinctive factor that makes our work different from others.

11. In what ways do you value the final results you complete and for how long? How do you value the process of doing, creating?

For some, a creative process can be seen like ‘giving birth’. Some may see it as ‘baking’. But it’s all similar feeling deep down. The way I experience it, I feel myself more like a medium for something that wants to reach out, to touch and to speak to the world. That something is larger than my conscious self. Some may call it divinity, some may call it the creative realm. Whatever that is, a creative process always feels sacred. I think to have that experience is the ultimate privilege of being human.
A ‘waiting’ period is also what’s essential in my work. I call the process “fermentation”. When I’m done writing my manuscript or song, I will let them be for a while, let them “ferment”. There’s no fixed time, with a song it can be a few days or a week, with a book it can be a month or two. This waiting period allows me to get back to my work with a fresh perspective. During the making I naturally tend to be microscopic, but after giving it some time, I can look back at my work from a telescopic view. And from that view, it’s easier to spot the flaw or brilliance that had blossomed during the fermentation period. It helps me a lot to finalize my work.


PART III

12. Do we have free will, or is everything destined?

I’m not really sure myself. I used to be a strong believer of free-will, and I used to believe strongly in destiny too, or the ‘grand plan’ theory. But now I’m not so sure anymore. And I guess, to have this question remains an uncertainty is a healthier and more realistic way to approach life, to live moment by moment. Our perceptions always change from time to time, anyway. At one time, maybe the free-will concept works better, but at another time, destiny may be more suitable. But if you look at it from karmic law, or cause-and-effect principle, I think free-will and destiny should complement each other, rather than contradict. To some extent we can have experience and exercise free-will, but our accumulated karma (which we cannot know or perceive wholesomely) can sometimes preventing us from experiencing free-will. So at some cases, people can feel there’s no such as thing as free-will, simply because their karma do not allow them to experience it yet. But since karma is basically a causality, it’s not a fixed thing too. Its direction can be altered by doing new karma, therefore new reality occurs for us, and so on and so forth. And that implies an organic and a living destiny, instead of a fixed one.

13. Are we being told the truth about our origins and destiny?

I think the best mystery is the one that is so simple that our complex minds keep missing it. I’m not 100% sure whether the given history or the scriptures were telling us the truth or not. But I feel the hints and the answers for that mystery are everywhere, right in front of our eyes.
Like I’ve told you before, I have grown interest in that subject, and I’ve adopted it as my personal inquiry. I just find it exciting and stimulating by nature. I’m very open to all kinds of ideas, even some that majority finds as nonsense, wacky, etc. Believing in one single truth and leaving no room for other possibilities is just very boring for me. So if one day we find out that our ancestor is fish rather than ape, I won’t be surprised. Or if we find out that homosapiens were resulted from a genetic experiments by the ET’s, I won’t be surprised either. I’m all here for surprises, heheh.

14. Is "evil" an indispensable part of reality? Would there be crime, racism or hate without it? What would "good" do if there wasn't evil?

Without the opposite, I think “good” will be no good. Heheh. Like any other dualistic reality, good and evil is dependent on each other, that’s why I’m not interested so much in both. I think life is more than just the battle of good and evil. Life is also about transcending both of them.

15. Do you think science will eventually explain everything we wonder about now?

What I like about science is, it always makes room for a change. What’s right today may not be right tomorrow. What’s labeled wrong today may be labeled correct by tomorrow. It’s ever changing. And I think it’s a healthy approach if we’d like to explore more about life and ourselves. It helps us not to be fixated in a single truth. So, yes, as spirit, I think it serves us best if we maintain a scientific spirit.
But if science only represents materialistic reality, it will eventually find a dead end. Science needs to explore more about non-matter reality as well—our inner space. We have landed on the moon, yet most of us do not seek into ourselves. We know so little about our inner space (maybe that’s why we’ve only gone to the moon, not yet other galaxy). By embracing and exploring our inner space, I think humanity will leap into a reality that we’ve only dared to dream.

16. How would you respond to behavior like adopting children who aren't family members, voluntary celibacy, or people deciding to spend their whole life praying?

We’ve seen the worse and more outrageous sample of human behaviours, like genocide in Rwanda or the Nazi camps. So, by all means, adopting children, celibacy, and lifetime praying are very “normal” and “acceptable”. So I would say: GO CRAZY WITH IT! HAVE THE MOST BLAST CELIBATE LIFE EVER! HAVE A GRRREAAAT PRAY DAY! AND ADOPT AS MANY CHILDREN AS IF YOU’RE BUILDING A NATION! :)

17. Can you tell me the process of deciding your son’s name? And why you decided that name in the end?

I’ve always fond of Gaelic name, such as Keenan, Keira, Keane. Keenan has been my long time favorite, though. I’d also like to add a Buddhist element in his name, and the name “Avalokiteshvara” resonates with me somehow. But it’s too long and it’s almost like naming your child “God” – way too heavy socially, poor child. So I asked around, and found out from a Tibetan friend that “Avalokiteshvara” is rooted from an adjective “Avalokita” which means compassionate. “Kirana” means light, and it was his father’s name. So there it goes: Keenan Avalokita Kirana. A cocktail of Gaelic, Tibetan, and Sanskrit :)

18. If you were able to teach every person, what would you want people to believe?

Try not to believe in anything. Instead, try to question everything. Experience those that ache you the most, that move you the most, that trigger your curiosities the most. And after experiencing, you no longer need to believe. You just KNOW.
Knowing is so different from believing.

19. Do you believe that being a vegetarian means that you actually helping our Mother Earth?

To some extent, yes. Only because now we’ve industrialized our food in such way that it’s no longer sensible and sustainable for Earth and humanity at large. I probably won’t question this if we were still a hunting tribe. In those days, we don’t pile up foods, we eat when we have to. Now, we eat for lifestyle, we eat to escape our stress, we eat upon great sufferings from other beings (in this case, the animals that we’ve systematically bred and killed). 90% of big fishes are gone from the ocean now, millions of cattles are living in a literal hell from the time they were born until they die on our plate, for what? 60% of humans still live in hunger anyway. So whom are we feeding? Being a vegetarian is just a moral option that’s sensible for this time. It’s like ‘fasting’ when we’re already overfed and obese. So actually we’re doing ourselves a favor by limiting ourselves and our food to some degree.

Last question…
20. Who are you?

I have no idea.

Friday, April 3, 2009

JEUNE | Feature / Profile | Feb, 2009 | By Che Cupumanik

Dee's Note:Inilah kali pertama saya 'dikeroyok' oleh 16 penanya sekaligus dalam satu wawancara. 16 orang dengan karakter dan latar belakang berbeda-beda hingga otomatis pertanyaannya pun sangat bervariasi dan cenderung tidak tertebak. I hope you enjoy this unique interview as much as I did :)


Q&A with CHE - Chief Editor JEUNE:


1. Setelah melewati proses waktu dan perenungan atau atau pencarian jati diri, tolong uraikan siapakah seorang Dee itu sebenarnya?

Saya juga nggak tahu. Haha! Dan itulah indahnya. Sejauh yang saya temukan, yang namanya “diri” itu berubah-ubah, bahkan pernah juga saya merasa “diri” itu tidak ada.

2. Kira-kira apa sesungguhnya peran Dee dan untuk apa Dee di dunia ini?

Saya pun tidak tahu persis apa manfaat saya ada di dunia. Yang jelas mengapa saya bisa terlahir pasti ada penyebabnya, ada karmanya, tapi detailnya bagaimana tidak tahu, tujuan pastinya apa juga tidak tahu. Yang saya jalankan sekarang ini ya peran saya sebagaimana yang saya bisa: menulis, menulis lagu, bernyanyi, menjadi ibu, menjadi istri, menjadi Dewi yang terus berubah dan berevolusi.

3. Sudahkan menemukan jati diri pada akhirnya? Seperti apa bentuknya?

Ya itu tadi. Yang sejauh ini saya telusuri, ternyata “diri” itu cuma bentukan konsep dan fenomena yang kita anggap sebagai identitas permanen kita. Penemuan jati diri, sejauh pengalaman saya, berujung bukan pada jawaban, melainkan usainya “keinginan mencari” itu sendiri.

4. Duka atau bahagia keduanya tidak permanen, lalu apa yang permanen bagi seorang Dee?

Tidak ada.

5. Dee kabarnya seorang yang tidak ingin berpuas diri melihat sebuah fenomena, apakah anda sudah cukup puas dengan menjadi seorang Buddha atau atas agama yang kamu anut saat ini? (koreksi kami jika memang Dee bukan seorang beragama Buddha)

Metaforanya begini: seseorang berjalan lalu menemukan sepeda, dipakailah sepeda itu untuk meneruskan perjalanan, lalu perjalanan itu membawa dia ke sebuah sungai, jadi sepeda tidak cocok lagi untuk dipakai, toh? Sepeda pun harus ditinggalkan. Di pinggir sungai itu ada perahu, ya jadinya seseorang itu pakai perahu, nanti kalau sungai itu berujung lagi entah di mana, si perahu barangkali tidak akan berguna lagi. Jadi, masalahnya bukan puas atau nggak puas, tapi cocok atau nggak cocok. Sejauh ini, saya merasa cocok dengan ajaran Buddha. Saya jalankan dengan serius tapi santai. Karena ujung perjalanan ini kita nggak akan pernah tahu.

6. Kabar terbaik atas novel terbaru sejauh ini, mungkin penjualan, respon, atau dampak baiknya yang di dapat? Kabar terburuknya apakah juga ada?

(Koreksi: “Rectoverso” adalah kumpulan cerita pendek, bukan novel). Sejauh ini penjualannya cukup bagus, buku sudah memasuki tiras 45.000, CD sekitar 25.000. Tantangannya adalah stamina saya yang cukup terkuras. Soalnya saya bentar lagi mau nulis “Supernova: Partikel”, dan mulai ingin menarik diri alias masuk gua, tapi promosi “Rectoverso” masih harus dijalankan.

7. Silahkan kabarkan kepada pembaca Jeune, apa yang harus mereka tunggu dari karya baru Dee setelah ini?

Novel digital saya “Perahu Kertas”, yang diluncurkan lewat XL tahun lalu, tahun ini akan diluncurkan ulang lewat Indosat. Jadi pelanggan Indosat berkesempatan untuk menikmati “Perahu Kertas” lewat ponselnya. Pertengahan tahun versi cetak “Perahu Kertas” akan keluar. Dan tahun ini saya akan menulis “Supernova: Partikel”, kalau lancar ya mudah-mudahan bisa rilis tahun ini juga.

8. Terakhir, rutinitas apa yang saat ini sedang di kerjakan dengan penuh gairah dan ambisi? Mengapa mengerjakan itu?

Yang sedang dikerjakan dengan penuh gairah dan ambisi adalah: mengurangi waktu kerja dan meningkatkan waktu bermalas-malasan, tapi tetap produktif. Hehe.
Saya sebetulnya merasa sangat beruntung karena bisa punya profesi yang sekaligus juga hobi saya. Tapi belakangan saya punya pendekatan lain terhadap hidup. Yang utama bagi saya bukan lagi karier, melainkan menjadi manusia seutuhnya. Yang artinya, hidup seimbang, natural, dan apa adanya. Di dalamnya tentu ada keluarga, karier, hubungan dengan teman-teman, lingkungan, dll. Namun untuk menjalankan semua itu nggak kepingin ngoyo, cukup dijalankan dengan kesadaran sebaik-baiknya.
Yang sedang rutin saya jalankan sekarang adalah meditasi. Tapi itu pun tidak dengan ambisi.


Q&A with MOAMMAR EMKA:

1. Kaka Dee, pernah patah hati? Gimana rasanya? Please, ekspresikan lewat kata-kata indah.

Tentu pernah dong, Kakak Emka. Siapa sih yang nggak pernah? ☺
Patah hati adalah terjun bebas ke sebuah jurang tanpa tali pengaman, tanpa parasut, tanpa tahu berapa kedalaman jurang, bahkan tanpa tahu jurang itu ada dasar atau tidak, dan kemudian meluncur cepat mencium tanah, hancur berantakan, berkeping-keping, terburai dan terserak. Dan setelah itu dengan ajaibnya masih punya kekuatan untuk memanjat ke atas dan melakukan terjun bebas lagi jika ada kesempatan.

2. Seumpama cuma ada 3 pilihan dalam hidup Kaka Dee, mana yang akan dipilih: (1) menikah lagi, (2) pacaran saja sampai tanpa batas waktu atau, (3) single parent (tanpa ikatan dengan laki-laki mana pun). Alasannya kenapa, yuuk?

Hmm. Kalau per saat ini, jawabannya adalah menikah (sudah dilakukan). Kenapa? Sebetulnya, relationship—apa pun itu, mau nikah, single parent, atau pacaran, hanyalah kemasan sosial buat saya. Tinggal saya rasa-rasa saja, kemasan sosial mana kira-kira yang cocok untuk hidup saya saat ini. Di jantungnya, semua relationship kan sama-sama saja. Yang namanya relationship pasti ada dinamika, pasti ada jatuh-bangun, turun-naik, dan masing-masing bentuk relationship punya tantangan tersendiri. Saat saya memilih menikah ya semata-mata karena itulah kemasan sosial yang saya rasa pas untuk mewadahi hubungan saya dan orang yang saya cintai. Tapi saya sendiri tidak melihat kemasan atau bentuk hubungan sebagai sebuah tujuan akhir, melainkan kendaraan. Sama seperti metafora naik sepeda dan perahu tadi. Mana yang cocok untuk perjalanan saat ini, itulah yang saya pakai.


Q&A with IZABEL JAHJA:

1. Mendadak kuingin bertanya apakah kau sudah menemukan apa yang kau cari?

Sebetulnya saya sendiri lupa, apa ya yang saya cari? Hehe. Kalau sekarang ini, jujur, saya sedang tidak melihat hidup sebagai sebuah pencarian, walaupun unsur menelusuri selalu ada dalam keseharian saya, tapi pendekatannya lebih seperti: hari ini, hidup mau kasih lihat apa lagi sama saya? Ketimbang sebuah pencarian aktif dari pihak saya. Saya lebih senang mengamati ketimbang mencari. Membiarkan apa pun yang sudah menjadi ‘jatah’ saya dalam hidup hadir dan menghadapinya satu demi satu.

2. Malaikat pun tahu kamu juaranya, memang kamu ikut kompetisi apa siiiiy? :)

Kompetisi sulap antar RT… wakakak! ☺


Q&A with ANDRE SUMUAL – TRAX Magazine:

1. Karya-karya Dee membawa pembaca novel maupun pendengar lagu seperti terhipnotis masuk ke dalam lubang spiritual yang dalam. Sejauh apa pemahaman agama menjamah spiritualitas Dee?

Gerbang spiritualitas baru terbuka buat saya justru ketika saya melepaskan semua pemahaman saya tentang agama—apa pun itu. Tahun 1999 saya memutuskan untuk menjalankan hidup dengan cita rasa ‘netral’, tanpa kekangan dogma apa pun. Dan sejak itu justru segala hal sederhana pun jadi luar biasa, dan kehidupan ini memunculkan keindahan yang selama ini entah bersembunyi di mana. Dan itulah yang banyak muncul dalam karya saya, yakni kekaguman, ketercengangan, keterpanaan, dan kontemplasi saya tentang hal-hal sederhana dalam hidup dan semesta. Bagi saya, itulah spiritualitas.


2. Malaikat Juga Bisa. Brilian. Kenapa bisa buat lagu begitu bagus?

(Hihi. “Malaikat Juga Tahu” kaliii…) Jujur, saya juga nggak tahu. Terutama dalam penciptaan lagu, seringnya saya merasa seperti “saluran” yang dimanfaatkan. Sejak lama saya memang sudah merasa bahwa sebetulnya istilah yang lebih tepat daripada “mencari inspirasi” adalah “dicari inspirasi”. Jadi kalau ada lagu yang tercipta lewat saya, rasanya lagu itulah yang kepingin “lahir” lewat saya, dan bukan saya yang menciptakan. Makanya sampai sekarang saya susah terima order bikin lagu, berhubung sistem wangsit begitu. Saya nggak pernah tahu pasti kapan ada lagu yang muncul, bagus atau tidak, dsb. Memang ada proses dinamika antara saya dan sebuah karya; filter pemahaman, pengalaman, dan selera pribadi saya, turut mewarnai lagu atau karya yang saya ciptakan. Tapi pada prakteknya, saya lebih merasa “digiring” oleh lagu, ketimbang menggiringnya.


Q&A with PAY – BIP:

1. Menurut lo kita ini menentukan takdir kita sendiri ga?

Saya percaya pada hukum karma, sebab-akibat. Apa yang jadi “takdir” kita sekarang adalah hasil dari perbuatan kita di masa lampau. Dan apa yang jadi “takdir” kita di masa depan adalah hasil dari perbuatan kita hari ini. Jadi kalau sepintas dilihat, kita menentukan karma hidup kita sendiri. Masalahnya, apa yang kita sadari hanyalah 1% dari gudang karma kita, 99% sisanya tersimpan di bawah sadar. Makanya tidak semudah itu membalikkan arah “takdir” kita. Kunci perubahan hidup tidak hanya dengan mengarahkan tindakan-tindakan kita sesuai tujuan yang kita inginkan. Faktor-faktor yang bermain sangatlah banyak dan kompleks, bahkan di luar kemampuan nalar kita. Dan faktornya bukan cuma apa yang kita sadari, banyaknya justru yang kita tidak sadari.

2. Percaya dengan kebetulan ga?

Tidak. Seindah dan senyata apa pun sebuah kebetulan atau ketidaksengajaan, di balik itu semua pasti ada penyebab.


Q&A with REMY SOETANSYAH:

1. Waduh, saya kenal Dee, waktu awal-awal kariernya di RSD, abis itu beberapa kali ketemu, dan setelah itu gak ngikutin perjalanan kariernya. Paling yang patut dicatat adalah novel Supernovanya yang meledak, ya. Jadi pertanyaannya: Sekarang dia agak terdengar setelah merilis Malaikat Juga Tahu. Lagunya bagus, tapi kok liriknya sangat personal, ya? Dan kesannya pembelaan diri setelah bercerai dengan Marcell?

Yah, memang banyak yang tertipu. Hehe. Dari sebelas lagu di Rectoverso, “Malaikat Juga Tahu” adalah salah satu yang tidak ada sangkut-pautnya dengan kehidupan pribadi saya. Kesannya personal mungkin karena yang bikin liriknya jagoan. Haha!

2. Apa yang kamu tidak suka dari sistem bisnis di dunia industri musik kita?

Bisnis adalah bisnis. So, kalau dari kaca mata bisnis semata, saya nggak menemukan sesuatu yang saya sukai atau tidak sukai secara khusus dari industri musik. Yang mengusik saya justru attitude para penikmatnya, yang masih beli barang bajakan. Karena itu jadi pukulan berat bagi industri, termasuk para artis. Produksi musik nggak mudah dan nggak murah, dan musisi di sini sedikit sekali yang bisa hidup dari royalti. Jadi saya melihat relasi yang kurang sehat antara penikmat musik dan para musisi. Seperti kurang apresiasi. Kurang menghargai. Pembajakan bisa subur karena didukung oleh mental peminatnya.

3. Apa opini kamu soal boomingnya artis (band/solois/duo) di Indonesia. Apakah musikalitasnya menurut kamu masih tetap terjaga? Terlepas dari selera tentunya?

Rasanya semua industri sama. Ibarat main selancar, kalau ada satu ombak sedang naik, maka yang dirasa logis tentunya adalah numpang sebanyak dan selama mungkin di ombak tsb. Tapi namanya ombak, pastinya nanti turun lagi, lalu akan ada ombak baru, beserta gelombang pengikut baru yang numpang ikut momentum. Dalam tiap ombak ini, isinya pasti bervariasi. Ada yang bagus, ada yang lumayan, ada yang mengkhawatirkan. Jadi, kalau soal musikalitas terjaga atau tidak, pastinya ada yang iya dan ada yang tidak. Sulit bagi saya untuk menggeneralisasi. Yang jelas, yang paling diuntungkan adalah mereka yang pionir. Yang ngikut, kalau nasib dan timing-nya bagus, tetap bisa terangkat, tapi banyak juga yang jadi “lost in the mass” alias hilang karakter karena jadi pasaran.


Q&A with TERE:

1. Kalau pada suatu hari tiba-tiba kamu tidak bisa bersuara karena ada masalah dengan pita suara kamu, apa yang akan kamu lakukan?

Mungkin jadi penulis aja. Dan kayaknya juga masih bisa nulis lagu, selama masih bisa pakai notasi tertulis.

2. Apa makna pernikahan buat kamu?

Ada di jawaban buat Kakak Emka.

3. Apa yang akan kamu perbuat jika ternyata dalam 24 jam dari sekarang planet Bumi yang kita tinggali ini harus lenyap karena suatu alasan yang tidak mungkin bisa diatasi oleh umat manusia?

Menghabiskan waktu yang tersisa dengan orang-orang yang paling saya cinta, dan hidup seperti biasa. Mungkin ditambah berpelukan dan tertawa lebih banyak.


Q&A with QIBIL – THE CHANGCUTERS:

1. Dulu kan basket happening banget, cewek-cewek pasti tergila-gila sama pemain basket, pertanyaannya: Siapa pemain basket favorit Dewi Lestari? Kenapa?

Nggak ada. Haha! Saya dulu lebih tertarik sama anak band daripada anak basket.

2. Kira-kira siapa penemu retsleting?

Whitcomb L. Judson, tapi namanya waktu itu masih “Clasp Locker”, belum “zipper”. Baru kemudian Gideon Sundback menyempurnakannya menjadi resleting modern seperti sekarang. Yang menamakannya jadi “zipper” adalah perusahaan B. F. Goodrich yang waktu itu memakai resletingnya Gideon Sundback untuk produksi sepatu-sepatunya.


Q&A with ADIB HIDAYAT – ROLLING STONE INDONESIA:

1. Jika ada beberapa partai politik akan menjadikan Anda sebagai "Menteri Urusan Peranan Wanita". Apa partai paling ideal yang akan Anda masuki?

Kehidupan partai saya sudah berhenti di usia 15 saat terakhir kali menjabat Ketua P.A.P-DUM (Partai Anti Pacaran Dalam Usia Muda). Hingga saat ini saya tidak tertarik untuk memasuki kehidupan politik atau berpartai. Saya percaya segala sesuatu yang kita lakukan punya dampak politis, dan karena itu saya lebih tertarik untuk bergerak dari kehidupan sehari-hari, yang meski tidak punya wadah politik tetap memiliki kekuatan politis yang tidak bisa diremehkan.

2. Apa hal paling 'kurang ajar' yang Anda lakukan terhadap orang yang Anda cintai?

Menghajarnya habis-habisan dengan bantal.


Q&A with KIKAN – COKELAT:

1. What's the best "quote" that you've ever read or heard?

“To write is to write is to write is to write is to write is to write is to write is to write” – Gertrude Stein.
“Men plan. God laughs.” – Anonymous.

2. What's your definition for Hapiness?

Kebahagiaan buat saya adalah keberanian untuk melepaskan, termasuk melepaskan kebahagiaan itu sendiri.


Q&A with EVAN SANDERS:

1. What do u want, to choose or to be chosen?

Neither.

2. How do you want your egg in the morning?

Omelet, pakai keju, tomat, jamur, paprika, dan ditaburi lada hitam.


Q&A with DEDY LISAN – THE BACKBONE:

1. Seberapa mudah menulis lirik lagu setelah sukses buat novel laris?

Terus terang, buat saya lebih mudah menulis lirik daripada bikin novel. Bikin lirik paling lama seminggu, bikin novel bisa berbulan-bulan.

2. Ada niat reuni dengan Rida & Sita?

Untuk bikin album sih sepertinya belum ada rencana, karena Rida dan Sita juga lagi mengeksplorasi kemungkinan album solo. Tapi untuk tampil bareng atau konser bareng, kita sih senang banget (selama jadwal pas dan harga pas, hekhek). Bagi saya, justru sekarang ini adalah “golden moment”-nya RSD, karena ketika kami disuruh nyanyi, udah nggak ada beban sama sekali, nggak ada ambisi sama sekali, murni untuk senang-senang aja. Dan ini adalah momen yang sangat mahal bagi semua musisi.


Q&A with ANJI – DRIVE:

1. Mana yang lebih dulu ingin kita capai dalam hidup? Kesuksesan, ketenangan, kedamaian atau kebahagiaan?

Semua orang prioritasnya pasti beda-beda. Kalau saya sih nggak masalah mana yang duluan, karena toh pada akhirnya kita harus terbebas dari semuanya. Kesuksesan tak tetap, ketenangan tak tetap, kedamaian tak tetap, kebahagiaan pun tak tetap. Yang paling gampang dan realistis adalah membiarkan mana duluan yang sampai, lalu dinikmati saja sebisanya.

2. Dee dikenal sebagai penulis lirik lagu agak puitis yang cenderung kurang komersil, Tapi saat ini siapa yang tidak tahu lagunya 'Malaikat Juga Tahu' dengan keanehan bahasa liriknya? Kira-kira kesuksesan lagu itu apakah akan mempengaruhi cara pandang Dee akan konsep penulisan lirik? Karena pada saat kita dihadapkan pada sebuah kesuksesan secara komersial, pandangan dan 'tuntutan' kita akan sesuatu cenderung agak bergeser. Saya minta pendapatnya...

Kira-kira tahun 2003 saya mulai tertarik untuk bikin lagu yang punya cerita spesifik. Dan itu bukan karena pertimbangan komersial, melainkan secara alamiah perkembangan selera lirik saya bergerak ke arah sana. Contohnya lagu saya “Satu Bintang Di Langit Kelam” (RSD) dengan “Malaikat Juga Tahu”. Dua-duanya sama-sama puitis, tapi “Satu Bintang…” lebih abstrak, sementara “Malaikat…” lebih langsung dan lugas. Dan kalau soal lirik saya nggak terbebani kesuksesan komersial karena bagi saya setiap lagu itu punya cerita sendiri yang ingin dibagi, lagu itu punya “nyawa”. Dan saya respek sama “nyawa” itu. Kalau memang liriknya nggak komersil ya nggak pa-pa, yang penting sayanya puas dan merasa bahwa lagu itu sudah menuntaskan pesannya. Prinsip saya, tulislah buku yang ingin kita baca, dan buatlah lagu yang ingin kita dengar. Itu saja sudah lebih dari cukup. Kalau ada orang lain yang suka, itu adalah bonus.


Q&A with IMEL – TEN TO FIVE:

1. What love means to you?

As unromantic as it sounds, for me love is pure energy. Everything in life is love. No matter how ugly or pretty, no matter how good or evil. It’s all energy.

2. What does loyalty means to you, regards to your beautiful song “Malaikat Juga Tahu”?

Kesetiaan adalah niat yang mulia, yang sebaiknya tetap dijadikan niat dan bukan janji dengan harga mati. Bagi saya, kejujuran lebih penting daripada kesetiaan. Karena kita bisa hidup selamanya dalam ingkar dan dusta hanya karena menjunjung tinggi kesetiaan di atas segalanya. Dan kita bisa hidup dalam kebencian dan neraka karena menuntut orang setia pada kita di atas segalanya. Untuk hidup dalam kesengsaraan seperti itu, hanya atas nama kesetiaan, bagi saya rasanya membatalkan semua manfaat dan tujuan kita hidup.


Q&A with JOE – ST. LOCO:

1. Kapan pertama kali lo ngerasa hidup lo berarti buat orang lain?

Saya nggak tahu ini jawaban relevan atau bukan. Tapi saat saya jadi juara kelas waktu kelas 1 SD, dan mendengar nama saya dipanggil di hadapan satu sekolah, mendadak saya merasa hidup saya ini kok punya arti ya buat orang lain? Kok bisa-bisanya mereka tepuk tangan? Memangnya saya ngapain aja? Mendadak saya tersadar bahwa manusia punya kepedulian yang aneh. Hehe.

2. Kalo lo dikasih kesempatan untuk ngulang masa lalu, bagian hidup lo yang mana yang mau lo ulang untuk lo perbaiki?

Detik terakhir sebelum saya memutuskan untuk lompat dari kereta yang sedang berjalan di stasiun Gambir, sembilan tahun yang lalu. Kalau dipikir-pikir sekarang, lebih baik saya terbawa ke Bogor saat itu dan ketinggalan kereta terakhir ke Bandung, daripada akhirnya lompat dan cedera lutut.


Q&A with MARCELL:

1. Apa yang terlintas di kepala kamu kalo mendengar kata 'Kartu Diskon'?

GRGGHHHH… ARGGHHHH… GRRRMMMM… GROOOOWWWLLLGHH!!! (bebunyian binatang buas yang dikerangkeng dan sedang kelaparan dan sekonyong-konyong dikasih lihat bongkahan daging).

2. Kalo disuruh milih: belajar renang sama Ian Thorpe (atlet renang Internasional) atau belajar Wing Chun sama Sifu Ip Chun (anaknya Master Ip Man)? Alasannya?

Ip Chun! Ip Chun! Ip Chun! Ip Chun! (sambil tepuk-tepuk tangan).
Setelah nonton film “Ip Man” (Donny Yen), saya memutuskan untuk jadi perenang di kehidupan selanjutnya dan kalau bisa sekalian jadi ikan paus jadi sudah pasti mengalahkan segala ikan di laut termasuk Ian Thorpe, dan di kehidupan sekarang belajar Wing Chun aja jika ada kesempatan, karena bela diri tersebut (setidaknya dalam film) sangat keren dan bikin ngiler.

Wednesday, March 11, 2009

GOOD HOUSEKEEPING | Cover Story | Jan, 2009 | By Zustina Priyatni

1. Apa rasanya jatuh cinta (dengan Reza Gunawan) lagi?

Reza adalah sahabat terbaik saya, bahkan sebelum kita pacaran dan menikah. I feel so blessed to experience this companionship with him.

2. Saat Anda memutuskan untuk menikah lagi, apa pertimbangan Anda?

Sejujurnya saya nggak tahu pasti. Lebih seperti intuisi. Jadi bukan pertimbangan logis atau matematis bahwa ini poin positifnya berapa, negatifnya berapa, penjelasannya gimana, dsb. Pokoknya, itulah yang saya rasakan sebagai sesuatu yang ‘pas’ bagi saya saat itu, dan juga saat ini, tapi ujungnya apa… kita nggak pernah tahu.

3. Apa yang Anda pelajari dari kegagalan pernikahan Anda sebelumnya?

Bahwa segala sesuatu indah pada waktunya, baik itu perjumpaan maupun perpisahan. Bahwa kejujuran, bagi saya, lebih penting daripada sekadar kebersamaan. Bahwa hubungan cinta, bagi saya, adalah sesuatu yang realistis dan ‘hidup’, bukan konsep mati dan pajangan sosial. Bahwa otentik pada diri kita sendiri jauh lebih mendamaikan daripada cuma bikin masyarakat senang.

4. Percayakah Anda dengan istilah "soulmate"?

Menurut saya, “soulmate” adalah salah satu istilah yang terlalu diromantisir. Hehe. Bagi saya pribadi, “soulmate” tidaklah tunggal, melainkan jamak. Setiap orang dan setiap hal yang hadir untuk mendewasakan jiwa kita, ya itulah “soulmate”. Jadi jumlahnya tidak satu, dan punya banyak konteks. Saya dengan orang tua dan keluarga saya di kehidupan sekarang ini, misalnya, mereka juga “soulmate[s]” saya. Jadi konteksnya tidak harus dengan pasangan hidup saja.

5. Apa Keenan tahu bahwa bapak dan ibunya sudah berpisah? Pengertian seperti apa yang Anda coba sampaikan padanya?

Keenan sekarang baru berusia 4 tahun. Jangankan konsep perceraian, konsep pernikahan saja tentunya anak sebesar dia belum ngeh. Menurut pengalaman dan pengamatan saya selama ini, di usia anak seperti Keenan penjelasan bukanlah hal utama. Dia lebih melihat kenyataan dan contoh langsung, bukan memahami penjelasan. Sama halnya kalau saya mau mencontohkan makan yang tertib, bukan dengan dijelaskan, tapi dengan saya peragakan langsung. Barulah dia paham. Jadi saya belum pernah menjelaskan verbal ke Keenan mengenai perpisahan orang tuanya ataupun keluarga barunya dengan Reza, saya hanya menunjukkan dari hari ke hari bagaimana ayah dan ibunya tidak bersama lagi, tapi kami berdua masih berhubungan baik dan dia bisa menemui ayahnya kapan saja. Jadi dia masih merasa secure dan tidak kehilangan. Saya juga pelan-pelan memperkenalkan Reza dan membiarkan Keenan dan Reza menemukan “chemistry” mereka secara alamiah. Nggak dipaksakan. Begitu juga ketika memperkenalkan Keenan ke oma-opanya yang baru (orang tua Reza), ya alamiah aja. Sampai akhirnya Keenan malah yang nagih ingin ke rumah oma-opanya bahkan senang bermalam di sana.

6. Apakah pandangan Anda tentang media massa berubah, setelah kasus perceraian Anda menjadi berita hangat?

Sejak lama saya memang menyadari bahwa media massa tidak ada yang objektif, meskipun kredonya demikian. Kebetulan saya kuliah politik jadi secara teoritis saya paham bahwa memang media massa pada dasarnya adalah drama-maker, tapi yang dirangkai adalah potongan kehidupan nyata, fakta, opini, dsb. Jenis drama apa yang ingin ditampilkan, ya disesuaikan dengan kepentingan dan kebutuhan dari medianya. Dan saya mengalami sendiri bagaimana fakta bisa disetir dan dirangkai untuk memenuhi kebutuhan media, terutama media hiburan. Pelajaran utamanya adalah: jangan sepenuhnya percaya apa yang kita baca dan kita dengar, justru kita harus senantiasa mempertanyakan apa yang kita baca dan kita dengar. Dan, bagi saya, dengan pendekatan seperti kita bisa lebih kritis dan jernih dalam memilah informasi.

7. Apakah benar, kehadiran Keenan sedikit banyak memengaruhi proses menulis Anda?

Setelah punya anak, cara kerja saya memang berubah. Saya nggak lagi fanatik dengan menulis subuh atau menulis malam. Sekarang saya belajar menulis kapan saja dan di mana saja, sesuai dengan sempatnya saya. Tadinya saya sempat ragu, bisa atau enggak. Tapi ternyata bisa, dan saya malah lebih merasa sehat dengan cara kerja seperti itu. Baik fisik maupun mental. Karena keseimbangan hidup saya jadi lebih terjaga, fisik saya juga nggak terlalu diforsir.

8. Belakangan Anda sering diajak menjadi pembicara di berbagai acara/seminar tentang meditasi. Sejak kapan Anda mendalami meditasi dan apa yang membuat Anda tertarik untuk menjalaninya? Adakah 'live turning event' yang menguatkan keinginan Anda untuk mempelajari meditasi?

Ketertarikan saya pada spiritualitas (dan di dalamnya termasuk meditasi) dimulai sudah cukup lama sebetulnya, dari tahun 1999 tepatnya. Saya pernah belajar meditasi selewat melalui yoga dan reiki, tapi baru tahun 2006 saya mulai serius belajar. Pertama kali saya ikut Mindfulness Retreat dengan Master Thich Nhat Hanh tahun 2006, waktu itu retreatnya diadakan di Hongkong. Pada tahun yang sama, saya ikut retreat meditasi vipassana (meditasi untuk mengenal diri) di Vihara Mendut. Dan dari sana hingga sekarang saya cukup rutin meditasi, baik melalui praktek harian maupun ikut retreat maupun pelatihan. Sekarang ini saya praktek mingguan juga di Meditasi Rabu yang kebetulan dibimbing Reza.
Tahun 1999 saya melepaskan konsep “lama” saya tentang Tuhan, agama, dsb, dan mulai mencari sendiri. Kalau dulu kan saya ikut-ikut saja apa yang dibilang orang, lingkungan, dsb. Nah mulai tahun 1999 saya kembali ke diri saya sendiri, dan mulai mencari dari sana. Kalau untuk meditasi sendiri, boleh dibilang setelah sekian tahun membaca literatur tentang spiritualitas dan meditasi, akhirnya saya haus untuk berpraktek dan mengalami sendiri. Dan itulah yang menguatkan keinginan saya untuk bermeditasi.

9. Apa manfaat meditasi yang Anda rasakan dalam kehidupan sehari-hari?

Lebih peka dan jujur pada diri sendiri. Lebih memahami jerat-jerat pikiran dan perasaan yang kadang bisa membelenggu dan memabukkan, dan lebih memahami bahwa segala sesuatu yang di luar sana adalah hasil bentukan mental kita sendiri. Jadi, meditasi membantu saya lebih bertanggung jawab atas hidup saya sendiri.

10. Saat aktivitas Anda padat, bagaimana Anda mencari waktu untuk bermeditasi?

Meditasi sebetulnya tidak sebatas pada duduk diam. Segala kegiatan bisa jadi meditasi, yang penting kita menyadari sepenuhnya, baik itu makan, berjalan, bernyanyi, masak, dsb. Saya sih selalu mengupayakan minimal dalam 1 hari itu ada kegiatan meditatifnya, mau itu duduk diam, menyadari napas, atau melakukan relaksasi ringan. 10 menit dicicil 3x sehari, misalnya.

11. Apakah Anda percaya pada kekuatan pikiran?

Semesta ini adalah kumpulan energi, dan energi mengikuti gerak pikiran (thought). Jadi, ibarat kuda dan pedati, pikiranlah kuda yang menggiring pedati ke mana2. Masalahnya, pikiran kita seringkali tidak jernih, liar, dan tidak disadari, karena kita terlalu sering mengidentifikasikan diri kita dengan pikiran kita. Padahal pikiran, meski punya kekuatan, hanyalah fenomena. Masih dualitas. Cuma keelingan atau awareness-lah yang bisa membantu kita melihat semua fenomena itu dengan jernih.

12. Bagi Anda, apakah menulis mempunyai efek yang sama dengan meditasi?

Menulis dapat menjadi kegiatan meditatif, jika dilakukan dengan meditatif. Jadi bukan sembarang menulis. Saya punya sebuah buku tentang kepenulisan dari seorang pemeditasi Zen (Natalie Goldberg). Di sana dikatakan bahwa: menulis, jika dilakukan dengan meditatif, akan membantu kita untuk menghadapkan diri kita yang sejati. Dan saya setuju itu.

13. Kegiatan menulis dan meditasi, menimbulkan kesan bahwa Anda orang yang serius. Sementara dari tulisan-tulisan Anda (termasuk di blog), sisi humoris seorang Dewi Lestari justru jelas terlihat. Apakah bisa dibilang bahwa proses menulis merupakan upaya Anda
untuk menyeimbangkan diri?

Hehe, yah itu namanya ‘kesan’ saja. Meditasi tidak identik dengan keseriusan kok. Justru orang yang terlalu serius malah bisa kesulitan dalam praktek meditasinya. Dalam meditasi tertentu, kita bisa tertawa segila-gilanya dan bertingkah sekonyol-konyolnya. Yang penting disadari. Jadi meditasi bukan masalah “serius” atau “nggak serius”, tapi disadari atau tidak. Humor menurut saya adalah bentuk sifat ilahiah yang sangat sakral. Tuhan, kalau di mata saya, adalah Maha Humoris. Saya nggak ada upaya khusus untuk menyeimbangkan diri, tapi ya itulah faset-faset yang ada pada saya. Saya, seperti halnya semua orang, punya banyak sisi atau faset.

14. Menurut Anda, adakah perbedaan yang Anda rasakan saat menulis blog dengan menulis buku?

Tujuan awal saya membuat blog adalah membuat wadah bagi tulisan-tulisan saya yang tidak tertampung dalam wadah buku. Jadi bentuk tulisan dalam blog lebih seperti artikel lepas, kontemplasi pendek, dsb. Satu hari nanti, bukannya nggak mungkin tulisan saya di blog akan dibukukan. Jadi perbedaan utamanya hanya dalam bentuk format aja. Kalau rasa menulisnya sama. Tulisan panjang atau pendek, untuk diterbitkan atau enggak, dalam proses mentahnya terasa sama, kok. Dalam metafora saya, seperti memancing di kolam inspirasi. Sama-sama ada tarik menarik antara diri saya dengan Sang Sumber tersebut.

Monday, February 23, 2009

PRESTIGE | Author of the Year / The "It" People | Oct, 2008 | By Aruminingsih

1. How do you describe yourself?

Multifaceted, crazy, humorous, curious, cool, and (a bit) narcisstic in a humorous manner.

2. What do you like most about your job? Tell us about it.

My hobby is my job. I think I am extremely lucky to be blessed in such way. I know many people who hate their job, but they don’t have a choice because they need to make a living. I love my profession, and couldn’t think of doing anything else beside this. I sing, write, and write songs even when people don’t read or listen to them. So I merely do my job for myself, the rest is up to the universe.

2. Your favourite persons to work with?

In writing (song or prose), I work mostly alone. But I have a graphic designer that has been working on my book covers since 2002 (Fahmi). He always manages to translate my idea to graphic image in such perfection. In music, I really enjoy my current team for Rectoverso.

4. Honestly, what was the first thing that went through your mind when Prestige called and said we want to interview you?

The info came to me like this: “Prestige just chose you to be the Author of The Year and wanted to do an interview”. The first thing that came into mind was of course: Say what?? The second thing is: Well, whatever happens, I hope they don’t change their mind. Heheh. I was flattered, seriously. Thank you. It’s an honor.

5. Your breakthrough, Rectoverso, (yes, we do our research) offers new experience for readers. Please tell us about Rectoverso.

Rectoverso is a hybrid of music and fiction. It consists 11 songs and 11 short stories. Basically, it’s two of my main hobbies merged into one. The idea was born accidentally. In 2006, I was planning to make a solo album, then I met a friend of mine who was working in the music industry and he gave me an advice that I should attach my writing to my music otherwise I would be just another name in the list of Indonesia’s female solo singers. There wouldn’t be any strong distinction (I thought he was right). That incidence was the embryo of Rectoverso. For me personally, it was a new creative experience. Then I started to do some more, extending my songs into fiction, and the next thing I knew I had “Rectoverso” in hand. It’s simply the most romantic work I’ve ever created. It’s like reading 11 long, love letters. Each word and expression was carefully picked to fit into the ryhthm of a whole. Everything is about love, and the heart’s journey through love.

6. Is there a single concept, or word, that defines you and your writing?

Enlightening (at least that is my intention, heheh).

7. What's the best piece of advice you've ever been given?

Sorry, need to clarify: I was given an advice? Or I gave an advice to somone?
My best advice: Stop trying to change the world and just change yourself.
The best advice that has ever been given to me: Wake up from this illusion called life. Then live your life, as real as it can be, but keep in mind that you’re only dreaming.

8. What country or culture holds an interest for you?

Ever since I wrote my second book “Akar”, I’ve been so interested in Southeast Asia region. It’s so rich, diverse, and it has the best food in the world. I’ve been wanting to travel throughout Southeast Asia. Another country that I’d like to visit is Bhutan. It’s said that Bhutan is not like anything else in the world. Their culture is very well preserved, although the food – I heard – is not so good.

10. What is your biggest ambition so far?

To have my works expand internationally.

11. Who's the coolest person on the planet at the moment?

At the moment? Aside of myself? Reza Gunawan. Heheh. And also one of our teachers, Mingyur Rinpoche. For their lifetime dedication, I also admire Thich Nhat Hanh and Oprah Winfrey.

Thursday, February 19, 2009

COSMOPOLITAN | Fun Fearless Female | May, 2006 | By Intan Pradina

1. Kabarnya album Out of Shell sudah rilis? Bagaimana rasanya telah merampungkan satu proyek yang makan waktu lama dalam prosesnya? Semua Anda kerjakan sendiri mulai dari bikin lagu sampai produksi?

Rasanya plong! Karena proyek ini tertunda lama banget. Mungkin bisa dicatatkan di MURI sebagai album yang persiapannya paling lama, hehe. Saya memang mengerjakan semuanya hampir sendirian, bahkan kalau lagi rekaman saya kadang-kadang merangkap jadi ‘office girl’ juga, beliin makanan buat kru, musisi, dsb. Demo pertama saya buat sejak tahun 1997, dan master sudah jadi dari tahun 2002. Waktu itu kendalanya karena masih terikat di Sony, tapi ketika keluar dari RSD tahun 2003 pun saya masih belum bisa keluarin karena menikah lalu hamil, 2004 punya anak, 2005 Keenan masih kecil banget, nah… baru 2006 inilah, setelah sudah bener-bener nggak tahu album itu musti diapain, tahu-tahu jalannya terbuka begitu aja. Out of Shell pertama rilis di I-Tunes dulu, dua minggu kemudian baru di toko-toko. Sebagian pembiayaan album ini sempat dibantu juga oleh Triawan Munaf, tapi operasionalnya saya kerjakan sendiri.

2. RSD dulu sukses. Begitu pun buku-buku Anda, laku keras! Apa resepnya?

Wah, apa, ya? Mungkin karena semua dilakukan dengan cinta. Memang kecintaan saya ada di musik dan menulis. Ukuran laku sih relatif ya, tapi kalau kita melakukan profesi kita atas dasar cinta, passion, pasti hasilnya memuaskan, setidaknya dari ukuran kreatornya. Faktor lain yang nggak kalah penting lagi adalah kerja keras. Mempromosikan buku sebenarnya sangat melelahkan dan menyita waktu, makanya nggak semua penulis mau melakukannya. Tapi sejauh ini saya memilih untuk seoptimal mungkin berpromo karena saya rasa itu yang terbaik bagi buku itu sendiri.

3. Sepintas melihat Dee, yang terbayang Dee itu tipe pemikir dan orangnya serius. Tapi saat membaca beberapa karya Anda seperti Petir dan cerpen Rico De Coro (Filosofi Kopi), sepertinya sisi humor Anda tinggi juga bahkan cenderung “gila”. Benarkah?

Bener banget. Untuk banyak hal saya memang serius, sangat-sangat serius, saya senang berpikir, merenung, melamun, kontemplasi, dan bacaan saya juga kebanyakan serius dan berat. Tapi di sisi lain saya ini pencinta humor sejati, sangat senang tertawa, sangat ringan, konyol, bahkan “gila”. Itu terlihat dari sahabat-sahabat saya yang sangat beragam, dari mulai yang ancur-ancuran lucunya sampai ke para pemikir yang sangat serius. Dan memiliki kedua sisi itu, menurut saya, adalah cara terbaik untuk menikmati hidup. Ada yang bilang, ketika orang sudah mencapai pencerahan dia justru akan tertawa. Saya setuju banget. Untuk jadi tercerahkan biasanya kita setengah mati memeras hati dan otak, tapi kalau pada ujungnya nanti kita malah nggak bisa ketawa, maka pencarian itu sia-sia. Tidak ada cara terjitu untuk memaknai hidup selain lewat humor.

4. Imajinasi Anda pasti tinggi. Pernahkah merasa “kewalahan” dengan talenta Anda itu? Bagaimana Anda mengatur untuk dapat menampung seluruhnya dalam wadah yang tepat?

Kayaknya saya tiap hari kewalahan soal itu, deh. Haha! Dan memang itulah tantangan saya terbesar, mengorganisasi begitu banyak ide dan menyusunnya dalam rancangan kerja yang realistis. Selama ini, yang sering menjadi batu sandungan saya adalah jumlah ide dan keinginan yang tidak sinkron dengan kemampuan riil. Solusinya adalah kompromi dengan diri sendiri. Di kepala saya ada sepuluh proyek, tapi di atas kertas saya cuma bisa mencantumkan dua atau tiga, dan saya tidak boleh terhanyut rasa frustrasi atau gemas karena yang sisanya itu belum bisa direalisasi. Intinya sih, just get real. Dan untuk bisa realistis bagi seorang pemimpi seperti saya itu adalah tantangan besar.

5. Apa hal-hal yang bisa bikin Anda tertawa lepas dan gembira?

Almost anything. Saya punya sekelompok sahabat, yang kalau sudah dengan mereka dijamin saya bisa lepas dan gila. Dengan keluarga saya pun begitu juga, kami selalu mampu menemukan hal lucu. Momen terlucu yang baru-baru ini terjadi adalah ketika saya di restoran masakan Sunda di Cirebon, dan saya menemukan hal aneh di buku menunya. Jadi untuk menerjemahkan masakannya ke bahasa Inggris mereka pakai istilah Latin, mungkin karena ingin sekali terkesan serius dan akurat. Misalnya, “Keripik Emping” diterjemahkan jadi “Gnentum Gnenom Cracker”, “Ikan Mas Bakar” jadi “Grilled Cyphrinus Carpio”, “Pete Goreng” jadi “Fried Parkia Speciosa”, dan masih banyak lagi. Sumpah, saya ketawa sampai ternangis-nangis, setengah jam lebih nggak berhenti. I think that’s the best kind of humour. Ketika sesuatu tidak dimaksudkan untuk lucu, ditemukan nggak sengaja, dan absurd.

6. Apa sisi paling mengasyikkan dari pekerjaan Anda sekarang?

Bertemu begitu banyak orang yang berkualitas. Bertemu dengan para pembaca saya yang bilang ‘buku Anda menginspirasi saya’, ‘buku Anda mengubah hidup saya’. Itu tak terkatakan rasanya.

7. Anda bahagia menjadi Dee karena... ?

I can do what I love the most, and actually can make a living out of it. Untuk satu hal itu, I consider myself very, very lucky.

8. Orang-orang dekat Anda mengatakan Dee itu identik dengan apa?

Kata adik saya: Joget Norak dan Suara Dua. Haha! Berhubung di rumah cuma lagi ada dia, jadi saya nggak ada tambahan dari yang lain.

9. Anda pernah diprotes soal cover novel Akar yang menyinggung satu agama tertentu. Bagaimana reaksi dan sikap Anda menghadapi hal itu?

Setiap agama pasti punya kelompok chauvinist yang memang hobinya mengklaim ini-itu sebagai milik eksklusif kelompoknya, dan ini merupakan ciri umum dari agama di seluruh dunia. Ketika saya membahas masalah universal seperti spiritualitas, yang merupakan jantung tiap agama, pastinya akan beririsan dengan lapisan periferinya juga, yaitu dengan orang-orang yang pandangannya masih eksklusif dan sempit. Fenomena ini wajar sekali. There’s no wrong or right, hanya sudut pandang yang berbeda. Dan, saya pikir masyarakat pun bisa bijak melihat esensi dari masalah seperti itu. Toh di berbagai kasus yang serupa pun yang protes juga masih orang-orang yang sama.

10. Menurut Anda, sisi fearless Anda muncul pada saat Anda...

Saat saya jatuh cinta. Rasanya apa aja bisa dilakukan. And also in those short moments when I feel that life is actually a whole, inseparable, and everything is one.

11. Apa arti seksi buat Anda? Anda mengatakan seorang wanita tampak seksi bila?

Sexy is a state of mind. Sexy is an energy that when transcended becomes nothing but love. Jadi seksi sesungguhnya adalah kemampuan untuk mencinta. Ketika seseorang tampak sangat nyaman dengan dirinya sendiri, menurut saya itu sangat seksi. Penerimaan diri itu bukan hal yang mudah, tidak bisa dicapai dengan kosmetik atau operasi plastik, dan sepertinya orang-orang modern makin keras berjuang untuk bisa diterima. Mereka cari guidance dari majalah, dari iklan, dari macam-macam. Ada yang ketemu, tapi lebih banyak lagi yang malah tersesat. When a woman finally arrives at a point where she can claim: “This is me. And I’m happy and comfortable with myself”, it’s when she reaches the sexiest point of her life.

12. Anda suka membaca apa? Musik siapa yang Anda dengarkan?

Bacaan saya kebanyakan seputar spiritualitas, sains, filsafat, kesehatan, parenting, ekologi, dan beberapa fiksi. Kalau sekarang lagi suka baca bukunya Graham Hancock yang mendekonstruksi sejarah pra-primitif dan bicara soal The Lost Civilization, dan yang lebih menariknya lagi adalah ternyata penelitian tsb masih berhubungan dengan global warming yang kita hadapi sekarang. Lagi baca bukunya Osho juga. Untuk musik saya kebanyakan suka band atau singer-songwriter, saya suka Tears for Fears, Sarah McLachlan, Paula Cole, dll.

13. Apa pengaruh keluarga/orangtua dalam membentuk karakter Anda hingga seperti sekarang ini?

Sangat besar. Mereka tidak pernah intervensi kerjaan saya secara langsung, tapi keberadaan mereka sebagai sebuah sistem penyokong memungkinkan saya bisa berkembang seperti ini. Ayah saya sangat demokratis, berpikiran terbuka. Ibu saya cenderung disiplin, intelektual. Kakak-adik saya “gila” semua, mereka memang seniman-seniman sejak kecil, dan sampai sekarang pun bekerja di bidang seni. Jadi kreativitas sudah jadi kegiatan sehari-hari dari kami kanak-kanak.

14. Apa yang kamu lakukan untuk relaksasi, keluar dari 'rutinitas' sebagai selebriti?

Santai di rumah saja, nonton TV kabel, nggak keluar-keluar, bahkan seharian nggak mandi, itu sudah jadi relaksasi. Sesekali ke bioskop, atau nongkrong ketemu teman-teman lama.

15. Apa impian Anda saat ini?

Pingin travelling. Banyak sekali yang ingin saya lihat tapi sejauh ini waktunya belum ada. Mudah-mudahan setelah Keenan agak besar, setelah proyek-proyek buku selesai, saya ingin off dulu beberapa lama dan hanya travelling.

Friday, February 13, 2009

GREY | My Father My Hero | Nov, 2008 | By Roni

1. Bagaimana kehidupan kecil Mbak Dewi dengan Ayah?

Ayah saya seorang perwira militer yang selalu pindah-pindah tempat tugas, jadi semasa kecil seringnya saya bertemu Bapak (panggilan kami pada beliau) satu minggu sekali. Meskipun demikian hubungan kami cukup dekat. Saya selalu menanti-nanti kepulangan Bapak. Karena begitu ada Bapak, suasana rumah jadi lebih semarak.

2. Mana yang lebih dekat dengan Mbak Dewi? Ayah atau Ibu?

Ibu (almarhum) adalah seorang ibu rumah tangga, jadi setiap hari saya ketemunya dengan Mama, sementara dengan Bapak seringnya seminggu sekali. Otomatis Mama lebih dekat ke anak-anaknya. Tapi berhubung Bapak orangnya seru banget, jadi kalau di hati sih saya tetap merasa dekat dan akrab dengan Bapak, walaupun ketemunya nggak terlalu sering.

3. Bagaimana sifat Ayah Mbak Dewi secara keseluruhan?

Humoris, demokratis, ramah, berpikiran terbuka, kreatif, seorang pencerita dan pengingat yang baik.

4. Adakah perlakuan Ayah Mbak Dewi yang selalu terkenang sampai sekarang, atau bahkan semua itu mengubah hidup Mbak Dewi?

Bapak selalu ngebela-belain segalanya untuk anak-anak. Bapak bahkan pernah rela nggak ganti mobil, yang padahal udah butut banget, biar bisa membelikan anak-anaknya komputer. Dan meskipun dengan gaji pegawai negeri, Bapak tetap menomorsatukan pendidikan dan pengasahan skill buat anak-anaknya. Kami semua dikursuskan piano, dan selalu banyak alat musik di rumah. Bapak juga juaranya dokumentasi. Paling senang berfoto. Jadi foto-foto zaman dulu tuh banyak banget.

5. Pernahkan Ayah Mbak Dewi berperilaku layaknya Super Hero dalam keluarga?

Nggak.

6. Adakah perilaku lucu dan menyebalkan yang pernah dilakukan oleh Sang Ayah dan masih dikenang sampai sekarang?

Bapak selalu lucu. Yang menyebalkan saya nggak ingat. Tapi yang paling menyenangkan adalah waktu kelas 2 SD, saya dan adik saya, tahu-tahu dipanggil ke lapangan kompleks perumahan saya dulu (di Medan). Ternyata Bapak kasih surprise yakni kami berdua diajak naik helikopter keliling kota Medan. It was unforgettable.

7. Ayah Mbak Dewi akan marah-marah jika?

Kalau kita terlalu berisik saat Bapak tidur siang.

8. Pernahkah Sang Ayah berbuat kasar pada Mbak?

Nggak.

9. Bagaimana perlakuan Ayah Mbak Dewi ketika menghadapi pacar atau cowok Mbak?

Berhati-hati, sekaligus menyelidiki. Nggak pernah menentang dengan frontal sekalipun mungkin dia kurang sreg. Dia lebih mempercayakan anak-anaknya untuk milih sendiri dan belajar dari pengalaman.

10. Lebih kemanakah tipe Ayah Mbak? Demokrat atau diktaktor?

Demokrat.

11. Bagaimana Ayah Mbak Dewi dalam menanggapi masalah pendidikan anak-anaknya?

Seperti layaknya orang Batak pada umumnya, bagi Bapak pendidikan itu nomor satu. Kami semua diwajibkan lulus perguruan tinggi, jadi sarjana, karena bagi Bapak itu akan menjadi bekal atau semacam parasut cadangan kalau-kalau ada sesuatu dengan karier seni kami. Walaupun sampai sekarang semua anak-anaknya berkarier di jalur yang sama sekali berbeda dengan jurusan kuliahnya dulu.

12. Kata-kata atau nasehat apa yang paling diingat oleh Mbak Dewi yang pernah keluar dari mulut sang Ayah?

Ayah saya jarang menasehati. Tapi banyak petuah-petuah ‘tak sengaja’ yang keluar saat dia bercerita. Tapi paling sering sih Bapak selalu mengingatkan untuk ingat keluarga, silaturahmi antar saudara, dsb. Maklum, anak-anaknya sibuk semua. Hehe.

13. Adakah perbedaan sikap Ayah yang dulu dan sekarang? Ceritakan?

Bapak lebih realistis, lebih nrimo. Tapi kondisi fisiknya agak menurun ketimbang dulu. Bapak sehat sekali, senang olahraga, jagoan ping-pong. Tapi berhubung kakinya sekarang sedikit bermasalah, jadi Bapak selincah dulu lagi. Dan itu kadang-kadang bikin beliau agak murung.